Akar dan Sayap….

Juni 8, 2007

It’s been a while since my last post. Phew…I guess time really flies in the mids of my hectic life of being an engineer. Haha, I just came back from Bangkok for a business trip yesterday night and was in office today. And now, here I am…..

Anyway, postingan hari ini saya ambil dari puisi yang ditulis oleh Denis Waitley, seorang filsuf di bidang kesuksesan dan prestasi yang maksimum masa kini.

 

Roots and WingsRoots and Wings (A Child’s Bedtime Song)

If I had two wishes, I know what they would be
I’d wish for Roots to cling to, and Wings to set me free;

Roots of inner values, like rings within a tree, and Wings of independence to seek my destiny.

Roots to hold forever to keep me safe and strong,
To let me know you love me, when I’ve done something wrong;

To show me by example, and help me learn to choose,
To take those actions every day to win instead of lose.

Just be there when I need you, to tell me it’s all right,
To face my fear of falling when I test my wings in flight;

Don’t make my life too easy, it’s better if I try,
And fail and get back up myself, so I can learn to fly.

If I had two wishes, and two were all I had,
And they could just be granted, by my Mom and Dad;
I wouldn’t ask for money or any store-bought things,

The greatest gifts I’d ask for are simply Roots and Wings.

Yang kalau ditranslasikan:

Baca entri selengkapnya »


Memilih Mati Atau Memilih Hidup….

Mei 27, 2007

“Anda tidak dapat memilih bagaimana anda akan mati. Atau kapan. Anda hanya dapat memilih bagaimana anda akan menjalani hidup. Sekarang.” ~ Joan Baez

“You don’t get to choose how you’re going to die. Or when. You can only decide how you’re going to live. Now.”

Kata-kata mutiara hari ini datang dari Joan Baez, seorang penyanyi dan pengarang lagu dari Amerika Serikat. Website resmi beliau dapat dikunjungi di sini.

Beliau menekankan kenyataan yang paling mendasar dalam hidup, bahwa kita memang tidak akan bisa menentukan kapan dan bagaimana kita beranjak dari dunia ini. Kapan dan bagaimana kita pergi dari dunia ini adalah sesuatu yang diluar kontrol kita sebagai manusia.

Karena itu, akan jauh lebih baik jika kita memfokuskan pikiran dan usaha kita ke hal-hal yang di dalam kontrol kita sebagai manusia. Bagaimana kita menjalani hidup kita sekarang adalah sesuatu hal dimana kita memiliki kontrol penuh.

Karena kita hanya memiliki satu hidup (setidaknya di bumi ini), mengapa tidak kita isi hidup kita dengan hal-hal yang berguna, hal-hal yang baru, menarik dan memperkaya pengalaman kita. Mengapa tidak kita coba untuk mengetahui sampai sejauh mana kita dapat melangkah. Sampai sejauh mana kita dapat belajar. Dan lain-lain….

Maka dari itu, mulailah untuk seize the day dan ini dimulai sekarang…~


Tiga Hal Penting Untuk Kebahagiaan…

Mei 10, 2007

“Three grand essentials to happiness in this life are something to do, something to love, and something to hope for.” ~ Joseph Addison

“Tiga hal penting untuk kebahagiaan dalam hidup ini adalah sesuatu untuk dilakukan, sesuatu/ seseorang untuk dicintai, dan sesuatu untuk diharapkan.”

 

Menarik juga apa yang dikatakan oleh Joseph Addison, seorang politikus dan penulis dari Inggris, yang hidup di abad ke 17 – 18. Biografi singkat beliau dapat dibaca di sini.

Setelah merenungi quote di atas, muncul pertanyaan-pertanyaan berikut:

1. Apa kita akan benar-benar bahagia kalau kita punya ketiga hal di atas?

2. Kalau kita cuma punya maksimum dua, dari tiga hal di atas, apa kita akan tidak bahagia?

Menurut aku, jawaban dari pertanyaan 1 dan 2 di atas adalah IYA dan IYA/ TIDAK, secara berurutan. IYA, karena kalau kita punya sesuatu yang bisa kita lakukan, cintai dan harapkan, kita akan mengalami kebahagiaan dalam hidup. IYA/ TIDAK, karena mungkin kita bisa hidup bahagia kalau kita sudah punya minimal 2 hal di atas, tapi aku yakin kebahagiaan itu belum lengkap.

Kalau kebebasan untuk melakukan sesuatu diambil dari diri kita, tentu kita akan merasa tidak nyaman. Kalau kebebasan untuk mencintai sesuatu/ seseorang diambil, tentu kita juga akan merasa tidak nyaman. Demikian pula jika kebebasan untuk mengharapkan sesuatu diambil.

Ketiga hal di atas benar-benar refleksi murni dari naluri kita sebagai manusia dalam menjalani hidup ini. Kita menjalani hidup dengan beraktivitas, bekerja, melakukan rutinitas sehari-hari. Kita juga menjalani hidup dengan bersosialisasi, dari mana kita dapat menumbuhkan rasa cinta, rasa untuk memiliki, rasa untuk dimiliki. Dan ahirnya, kita menjalani hidup dengan penuh pengharapan, pengharapan kalau besok, hidup kita akan lebih baik lagi, kalau minggu depan kita akan bertemu seseorang yang bisa kita cintai, kalau bulan depan kita akan bertemu seseorang yang mencintai kita, kalau taun depan…, kalau 10 taun kemudian…kalau….kalau…kalau…dan kalau…IYA, kenyataanya, semua “kalau” atau “if” adalah sumber pengharapan dan inspirasi kita sehari-hari. Betapa suramnya hidup kita tanpa semua “kalau” di pikiran kita. Coba anda bayangkan…


Memberi Hidup Sebuah Arti…..

Mei 2, 2007

“The meaning of life is to give life meaning.” ~ Ken Hudgins

Kalau diartikan:

 

“Arti hidup adalah untuk memberi hidup sebuah arti.”

———————————————————————————

Yup…again, kata-kata yang sederhana memiliki arti yang dalam. Ada dua kata kunci dari slogan di atas; kata life dan meaning.

Sungguh, saya sering tergoda untuk menyimpulkan kalau manusia itu hidup untuk mencari sebuah arti hidup- a meaning of life, bak kita akan tahu kalau apa yang ada di depan mata kita adalah sebuah arti hidup. Hm..sulit untuk dibayangkan bukan?

Slogan di atas memberi perspektif yang berbeda. Kita lah yang wajib, secara aktif, memberi hidup kita arti. Walaupun caranya tentu berbeda bagi setiap orang, kita harus memilih sendiri bagaimana kita akan memberi arti pada hidup kita.

Kudos bagi anda yang sudah memberi arti pada hidup anda! Bagi yang belum, mulailah!


Grow Through Life!!

April 28, 2007

Hari ini, kata bijak datang dari Eric Butterworth. Beliau mengatakan:

“Don’t go through life, grow through life.”

Kalau diartikan:

“Jangan melalui hidup begitu saja, bertumbuhlah dalam melalui hidup kita.”

———————————————————————————–

Sederhana tetapi menarik! Daya tariknya adalah dari penggunaan kata go dan kata grow. Secara verbal, kedua kata tersebut bunyinya mirip. Yah, dengan sedikit twist of tounge, kata-kata yang sederhana bisa memiliki arti yang dalam.

Intinya: Kita mesti bertumbuh dan berkembang selama kita hidup.


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.